Apakah ada konsep morfologi bahasa Indonesia yang dipakai dalam proses morfologis bahasa daerah, terutama bahasa banjar?