Kenapa masih bisa di sebut, bahwa ilmu itu bebas nilai, jika dalam prosesnya saja bersifat subjektif ?